Lelaki Di Kota Rentan Gangguan Sperma

Asalasah ~ Lelaki Di Kota Rentan Gangguan Sperma - Ahli kandungan dari RS Bunda Jakarta, Arie Polim, mengatakan, lelaki perkotaan rentan menderita gangguan sperma.

"Lelaki di perkotaan rentan gangguan sperma karena gaya hidup, polusi, perokok, stress," kata Polim usai acara peluncuran teknologi Pre Implantation Genetic Screening (PGS), di Jakarta, Senin (19/1).

http://asalasah.blogspot.com/2015/01/lelaki-di-kota-rentan-gangguan-sperma.html


Saat ini sekitar 40 persen laki-laki di perkotaan mengalami gangguan sperma. Angka itu meningkat dibanding lima tahun lalu yang hanya 20 persen. "Jumlah penderita gangguan sperma hampir sama jumlahnya dengan gangguan rahim pada perempuan," kata dia.

Jumlah sperma sedikit dan kondisi sperma yang tidak sehat termasuk ke dalam gangguan sperma. Akibat gangguan sperma itu, pasangan di perkotaan sulit mendapatkan keturunan.

"Dokter kandungan biasanya memberikan antioksidan pada penderita gangguan sperma itu," kata dia.

Sebagian dari pasangan yang sulit mendapatkan keturunan memilih program bayi tabung untuk mengatasi persoalannya. Direktur Pengembangan Produk dan Teknologi PT BundaMedik Healthcare System, Ivan R Sini, mengatakan pihaknya melakukan terobosan dengan pemeriksaan PGS sebelum melakukan proses bayi tabung.

Pemeriksaan PGS bertujuan meningkatkan angka penempelan embrio pada rahim sehingga dapat menurunkan angka keguguran serta meningkat daya kelahiran hidup. "Dengan PGS ini, angka penempelan dan kehamilan meningkat dari 42 persen menjadi 70 persen," jelas Ivan.

Teknologi tersebut saat ini marak di industri kesehatan di dunia. Melalui PGS, juga diketahui ada-tidaknya kelainan kromosom pada embrio pasien sehingga meningkatkan presentasi kehamilan dan memperkecil resiko terlahirnya bayi tabung yang tidak sehat.

Baca Juga :
Asalasah | Sumber: http://gayahidup.republika.co.id/berita/gaya-hidup/info-sehat/15/01/20/nigtsh-lelaki-perkotaan-rentan-gangguan-sperma