Wanita Hampir 30 Tahun Belum Menikah, Bagaimana?

Asalasah ~ Biasanya perempuan di akhir usia 20an selalu didesak oleh masyarakat untuk segera menikah daripada jadi perawan tua. Masalahnya kan cari suami bukan seperti beli kucing dalam karung yang bisa segera dilakukan kapanpun dan sesuka hati. Bagaimana tanggapan Sista terhadap tekanan sosial ini dan bagaimana cara menghadapinya agar tidak minder? Karena dalam tahap tertentu, hal ini cukup mengganggu
 http://wanitamodern.com/wp-content/uploads/2013/11/wanita-jomblo-2.jpg

Wanita Hampir 30 Tahun Belum Menikah, Bagaimana?


0. sebenarnya relatif butuh menurutku, banyak pertimbangannya. kita mulai dari hal paling mendasar

  1. secara biologis wanita lebih cepat mopopause,dimulinya pada akhir 30 puluhan. jadi semakin lama wanita menikah, semakin sebentar kehidupan *** mereka. sebenarny sah-sah saja, ini pilihan pribadi. tapi kalau mempertimbangkan suami dan keharmonisan keluarga kalian, yang salah satunya d dasari oleh kepuasan berhubungan intim. maka menjai relatif penting untuk menikah dibawah umur 25. umur-umur ini juga ada hubungannya dengan kesuburan kalian (para wanita)
  2. secara psikis kalian adalah jenis yang sangat membutuhkan perhatian, butuh dilindungi. maka semakin lama kalian menunda untuk mendaptkan pasangan, semakin rentan kalian secara psikis. oke, karena kita bicara tentang psikologi, maka ini tidak berlaku secara pasti. tapi yang perlu diperhatikan adalah kalian berkarir/semacamnya bukan untuk 'mengalihkan isu', krena yang jadi korban adalh kalian sendiri
  3. dan memang secara sosial, terlepas dari adanya feminisme yang mengubah posisi wanita dalam konteks sosial. wanita yang sudah cukup umur dan belum menikah akan dipandang tidak baik.
  4. dan secara keyakinan, islam, disunnahkan untuk menikah muda, apalagi yang sudah mampu. dan mnjadi wajib jika dipertimbngkan akan mndatangkan mudhorot jika tidak segera menikah
menikah itu adalah komitmen, cinta itu adalah kerja aktif, artinya bisa diusahakan. 'dirasa' pentingnya ada romansa sebelum menikah itu hanya belakangn ini. pada jaman dulu, orang tua dan kakek2 kita menikah kadang tanpa mengenal pasangannya, dan mereka punya banyak anak, hidup bahagia. menikah itu bukan hanya untuk memenuhi kebutuhan ego kita untuk romansa, lebih dari itu kawan.
dan semoga yang masih single segera dipertemukan dengan odohnya, termasuk saya.

1. IMHO
Cobalah untuk selalu tegar dan mencari kegiatan kegiatan positif dan tentunya juga berusaha untuk mendapatkan jodoh dan jangan pernah lupa untuk berdo'a selalu meminta kepada-Nya...
Usaha tanpa do'a adalah sia sia dan begitupun sebaliknya...

2. Iya Sis betul wanita harus jeli jg memilih pria, utk itu women harus punya kelebihan jg di luar penampilan misal brain, behaviour atau relasi. Sukses n terus semangat

3. Sabar aja sist.. klo belum waktunya dan jodohnya belum dateng, emang gak bisa dipaksain..
Harus tebel-tebel muka sama omongan kayak gitu..
Aku juga sering kok kayak gitu, apalagi buat cewek yg udah lulus kuliah trus temen pada udah nikah semua. 
padahal umur mreka rata" sama kayak aku 22.
Aku sih kalau kayak gitu cuek aja.
Mungkin emang harus banyak-banyak doa, biar jodohnya dicepetin kali ya

4. Aku pribadi selama ini selalu ngerasa cuek dengan pertanyaan semacam itu. Tapi ngerti kok kenapa itu bisa sangat mengganggu...
Kenapa bisa cuek? Karena masih banyak target yang belum kecapai... Pendidikan, karir, travelling, de el el... "Haduh, married, ini itu aja belum kecapai..." Gitu kira-kira. Dan kadang mikir kalau udah nikah nanti geraknya ga bebas, dan selama masih belum punya kewajiban ngurus suami, manjain dulu diri sendiri *sisi diri yang egois*

Tapi emang sih, cewek pastinya berharap disegerakan. Aku juga ngarep kok sebenernya...
Cuma bisa berdoa dan usaha terus, supaya jadi pribadi yang 'pantas' juga usaha buat bekal persiapan nantinya kalo udah ada jodohnya...

5. well...ada banyak sih sbenernya alasan yang bilang bgitu...contoh:
-yg nanyain bgitu emang kurang kerjaan (sama ama yg lagi jawab ini trit)
-yg nanyain bgitu emang suka becanda nya kterlaluan
-yg nanyain bgitu udah nikah tp jeles ama sistah krn karis sistah lebih bagus
-yg nanyain emang concern ama sistah (klo yg ini sih biasanya orang2 deket, kyk ortu, sahabat, de el el0 dan biasanya juga cara nanyain nya ngga menyakitkan
-basa-basi aja kali, ngga ada lagi yg bisa diobrolin, maklum kagak peka perasaannya

yahh cuekin aja sih sbenernya mah....mo gimana lagi? masa marah2?

agak beribet sih emang masalah ini....temen ane yg cewe juga ada yg kyk bgitu....klo sama ane yg diledekin terus dia....bukan ap2..biar cepet married gitu.

soalnya cewe itu emang riskan..dari segi kesehatan ..kalau hamil pertama diatas usia 30an termasuk hamil resiko tinggi ..(cek aja lagi, ane bacanya di rumah sakit sih)

emang sih banyak cewe juga berfikiran, karir, jalan2, dan lain sebagainya...tp harus inget juga..it wont last forever, ntar pasti berubah orientasi nya klo udah ada anak...

ane kan cowo yah...sama sih waktu bujangan juga pikirannya...males amat married...ngga bebas, ngga bisa sesuka nya..harus ini harus itu...
tapi stelah menikah...ane mikirnya...knp ngga dari dulu aja yah menikah? apalagi pas udah ada anak...waahhhh they are amazing!

well your life is not your own...you have to sacrifice it for your children......coz they're worthed..

cheers

6. Tetep bertahan nggak married kalo memang belum mantep..
Bilang aja kalo "yg penting kan udah bisa mandiri dulu & nggak nyusahin orang lain"..

7. kalo mau menunda married sebisa mungkin jadi wanita karier sehingga g terlalu jadi beban baik dari sisi diri sendiri maupun keluarga sis

8. Repot juga, ini bukan hal cewek saja yaaa... Cowok juga demikian kalau cowok sudah umur 25 tahun, pasti sudah di tanya sama tetangga sana-sini : "Sudah punya pacar belom terus kapan marriednya?". Nah jodoh itu sudah di atur sama yang di "atas". Menurutku sih cuwek saja gan, bila di omongin orang "sudah punya pacar belom, kapan marriednya dll". Yang penting bantu-bantu ibu di rumah : bersih", memasak dll.. Jangan lupa juga ikut kegiatan di daerah anda contoh ikut kegiatan : pkk, pengajian (yang beragama islam), arisan dll.. Nah semakin kumpul sama banyak orang (yang bijaksana) di sana mungkin bertemu sama ibu-ibu pkk, kalau kamu rajin, santun.... Maybe ada yang ngelirik ibu-ibu pkk sama kamu istilah jawa di pek mantu (mau di kenalkan sama putranya).. Okey tetap semangat yaaa... :semangat:. Jangan sedih dan jangan takut.... Segala sesuatu indah pada waktu-Nya.

9. Status : lajang
Pertanyaan : kapan nikah?

Status : baru nikah
Pertanyaan : kapan punya anak?

Status : punya anak balita
Pertanyaan : kapan mau nambah adeknya buat si kecil?

Status : punya anak 2, wanita karir
Pertanyaan : ngga kasian anaknya ditinggal kerja?

Status : punya anak 2, ibu rumah tangga
Pertanyaan : sayang donk udah sekolah tinggi2 cuma jadi ibu rumah tangga, ga mau kerja lagi?

pertanyaan2 seperti ini ga akan selesai, lebih baik dicuekin aja daripada jadi beban pikiran.

10. ah, yang namanya orang lain, selalu berkomentar tanpa menyadari kekurangannya sendiri, coba jangan diambil pusing omongan orang lain, toh yang menjalankan hidup kita bukan mereka, tetapi kita. kalau tergesa-gesa memilih untuk menikah hanya karena mementingkan omongan orang lain, yang ada malah susah, karena orang lain hanya menilai satu sisi kita yang selalu kurang di mata mereka, just enjoy your life, big sis.
 Baca Juga :
Asalasah | Sumber: http://forum.idws.id/threads/tekanan-sosial-untuk-menikah.503485/