Berbagai Jenis Burung Hantu di Indonesia

Asalasah ~ Di Alam tropis nan kaya di bumi tercinta Indonesia ini. Tentu ada Berbagai Jenis Burung Hantu di Indonesia.  BURUNG HANTU merupakan hewan eksotis dengan matanya yang bulat dan gelap, burung ini banyak dicari-cari para pecinta burung untuk dipelihara. Burung hantu ini salah satu dari hewan yang aktif di malam hari (nocturnal) dan pada malam hari biasanya burung ini keluar dari sarangnya untuk mecari mangsa berupa tikus atau yang lainya, dengan navigasi terbang yang handal mereka dapat menangkap tikus dengan cepat yang kemudia mereka makan atau ditaruh di dalam paruhnya kemudian dibawa ke sarangnya untuk diberikan kepada anak-anaknya. Pada kesempatan ini saya akan memberi sedikit informasi kepada kamu Macam-macam Burung Hantu.

1. Tyto Alba
.
     BURUNG HANTU ini dikenal juga dengan nama Burung hantu Tito, atau Serak Jawa atau Barn Owl. Jenis burung hantu ini bertubuh besar dengan tubuh bagian atas berwarna kuning tua kecokelatan dengan bercak halus, sedangkan bagian bawah berwarna putih dengan bintik hitam. Tingginya mungkin sekitar 34 cm. Ciri-ciri burung hantu Tito adalah memiliki wajah yang berwarna putih yang berbentuk seperti hati

2.  Phodilus Badius
     BURUNG HANTU ini dikenal juga dengan nama Serak Bukit atau Oriental Bay Owl, dan memiliki nama latin Phodilus badius. Burung hantu jenis ini memiliki wajah khas yang bisa dibilang mirip ular sendok. Tingginya sekitar 27 cm. Daerah penyebarannya adalah wilayah Asia Tenggara.

3. Otus Rufescens
     BURUNG HANTU ini dikenal juga dengan nama Reddish scops-owl serta memiliki nama latin Otus rufescens. Ukuran tubuh mereka sangat kecil, tingginya hanya sekitar 15-18 cm. Habitat celepuk merah adalah daerah dataran rendah dengan banyak pepohonan, perbukitan, serta hutan primer dan sekunder. Secara umum, habitat mereka berada pada dataran rendah, tetapi ada juga yang hidup di daerah dengan ketinggian mencapai 1.350 m di atas permukaan laut. Daerah penyebaran celepuk merah antara lain Sumatera, Jawa, Kalimantan hingga Semenanjung Thailand, dan Semenanjung Malaysia.

4. Otus Angelinae
     BURUNG HANTU ini dikenal juga dengan nama Javan Scops Own dan memiliki nama latin Otus angelinae. Burung hantu berukuran kecil ini (tingginya sekitar 20 cm) merupakan spesies burung hantu langka yang hanya dapat ditemukan di Indonesia. Selain itu, burung hantu ini juga tidak memiliki sub-spesies.

5. Otus Bakkamoena

     BURUNG HANTU ini dikenal juga dengan nama Indian Scops Owl dan memiliki nama latin Otus bakkamoena. Habitat clepuk adalah di dalam hutan dan area yang banyak pohonnya. Meskipun ukuran tubuh mereka hanya sekitar 23 - 25 cm, tetapi mereka adalah salah satu yang terbesar dari spesies scops owl. Mereka adalah pemakan serangga dan merupakan binatang nokturnal. Karena kemampuan kamuflasenya yang cukup mumpuni, akan sangat sulit menemukan mereka di siang hari. Daerah penyebaran Indian Scops Owl adalah bagian selatan Asia meliputi Bagian Timur dari Timur Tengah, anak benua India, hingga ke beberapa negara di Asia Tenggara termasuk Indonesia.


6. Otus Brookei
     BURUNG HANTU ini hanya berukuran sekitar 23 cm ini emiliki nama latin Otus brookei. Bisa dibilang burung hantu kecil ini merupakan yang paling tidak populer dibandingkan dengan jenis burung hantu lainnya di Indonesia. Karena memang hanya pernah ditemukan beberapa spesimen saja yang berasal dari daerah pegunungan di Sumatera, Kalimantan, dan Jawa Timur.


7. Bubo Sumatranus
     BURUNG HANTU ini berukuran besar (45 cm) dengan ciri bergaris banyak berwarna abu-abu gelap dengan jumbai telinga mencolok. Tubuh bagian atas coklat agak hitam bergaris-garis halus warna kuning tua, tubuh bagian bawah abu-abu agak putih banyak bergaris hitam.


8. Ketuapa Keputu
     BURUNG HANTU ini berukuran besar (45 cm) dengan ciri warna coklat kekuningan dengan jumbai telinga mencolok. Tubuh bagian atas penuh dengan garis-garis/coretan (lurik) coklat terang dengan garis-garis hitam bertepi kuning tua. tubuh bagian bawah kuning tua kemerahan dengan lurik hitam yang tebal.

9. Glaucidium Cuculoides
     BURUNG HANTU ini berukuran kecil (24 cm) dengan ciri warna coklat kuning kemerahan bergaris-garis halus. Tubuh bagian atas coklat berangan kemerah-merahan bergaris-garis kuning tua kemerah-merahan dengan garis putih terputus pada ujung bahu. Tubuh bagian bawah coklat merata dengan garis-garis coklat kekuningan. Bagian dada dan perut agak putih dengan sisi berwarna coklat.

10. Ninox Scutulata
     BURUNG HANTU ini seperti elang berukuran kecil (30 cm) dengan ciri khas tidak adanya piringan wajah. Tubuh bagian atas coklat gelap. Tubuh bagian bawah kuning tua. Coretan lebar coklat agak merah, Perut, dagu dan bercak didepan mahkota berwarna putih.

11.  Strix Seloputo
     BURUNG HANTU ini dikenal juga Seloputo/Spotted Wood Owl. Burung hantu berukuran besar (47 cm) dengan ciri warna merah coklat dengan bintik putih tanpa jumbai telinga. Piringan wajah sawo matang.  Tubuh bagian atas merah coklat berbintik merah tebal dikelilingi pinggiran hitam. tubuh bagian bawah putih lurik coklat. Garis dagu agak putih.

 12. Strix Leptogrammica
     BURUNG HANTU ini dikenal juga Kukuk beluk/Brown  Wood Owl. Burung hantu berukuran besar (47 cm) dengan ciri bergaris-garis banyak, warna coklat agak merah tanpa jumbai telinga. Piringan wajah mencolok agak merah dengan kacamata berupa lingkaran berwarna hitam. Dan terdapat alis berwarna putih.Tubuh bagian bawahkuning tua dengan garis-garis halus coklat gelap bergaris rapat kuning tua dan putih.

13. Asio Flammeus
     BURUNG HANTU ini dikenal juga Beluk Telinga Pendek/Short-Eared Owl. Burung hantu berukuran sedang (37 cm) dengan ciri warna coklat kekuningan. Piringan wajah mencolok dengan jumbai telinga pendek, sehingga sukar terlihat. Mata kuning menyala dikelilingi lingkaran hitam. Tubuh bagian atas coklat agak kuning banyak coretan hitam dan kuning tua. Tubuh bagian bawah kuning tua dengan garis-garis coklat gelap.



Baca Juga :
Asalasah | Sumber: http://korantembok.blogspot.co.id/2014/01/macam-macam-burung-hantu-di-indonesia.html