Vaksin? Ada apa dengan MUI?

AsalasahBingung sama vaksin? Memangnya belum ada fatwa MUI? Halal kan? Udah ada fatwa yang jelas salah sendiri cari masalah. bingung sendiri kan?

Lalu bagaimana kalau mereka salah? Kan kita bakal kena yang haram. Halo pak haji semua!! Lu bakal selamat insyaallah, mereka ntar yang tanggung jawab didepan tuhan. Perintah tuhan sama elu atau awam kayak guwa, cuma "atiullah wa atiur rasul wa ulil amri minkum", "fasalu ahl zikri in kuntum la ta'lamun" yaitu "IKUT ULAMA". Lu gak diperintahin ijtihad kok.

lu dosa kalau gak ikut ulama bukan gak ikut hukum hasil ijtihad elu sendiri. apalagi hasil googling. Lu tetap dihukum walaupun loe benar karena loe sotoy sama hukum tuhan "ijtihad sendiri", lu selamat walaupun mereka salah karena loe ikut perintah tuhan "kalau pengen fatwa sama ulama".

Taklid buta donk? Bukan taklid buta bos tapi ngehormatin ilmu pengetahuan. Tapi dokter bilang? Lu pikir MUI berfatwa gak pake dokter? Ya pake bos. Disana ada tim ahli mereka bertanya pada dokter, mendengar penjelasan rinci, lalu menimbangnya dengan hukum agama. Untuk berfatwa ulama gak bisa ngambil kesimpulan sendiri. Kalau ada hubungan dengan jual beli mereka harus diskusi dengan ekonom sebelum menilai dan mengeluarkan fatwa, masalah keamanan mereka diskusi dengan tentara, begitu juga dengan masalah vaksin dokter dan apoteker yang jadi rujukan mereka.

Tapi apa mereka bisa dipercaya? Gini ya, syeikh taufik ramadhan albuty pernah cerita ke kita, katanya kita pengen belajar dari MUI dalam masalah label halal atau haram suatu barang, jujur sistemnya sangat rapih dan terpercaya. Tapi kan? Apa? Isu fulitik? Lu kira yang d MUI itu siafa sih? Tau gak siafa yang jadi ketua MUI sekarang? KH makruf amin ketua NU. Sebelumnya? Pak din syamsyudin ketum muhammadiyah. Sebelumnya? KH sahal mahfudz ketua NU, masak si perlu gua sebutin semua, semua orang besar dan terpercaya. Masak sih elu ragu sama orang sekelas hamka? Kalau hamka sudah gak bisa lagi dijadiin rujukan fatwa, siapa lagi?.

Jadi gak usah deh termakan isu-isu miring masa fulitik kemarin. Lihatlah Independensi mereka dalam isu-isu heboh, hari ini mereka menfatwakan A ada yang membela, lalu ketika ada yang salah dari pembela mereka gak segan berfatwa dengan sesuatu yang bertentangan dengan yang membela bahkan mereka gak peduli dengan respon orang. Boñeka orba? Lu gak tàu ada ketua mui ditekan karena fatwanya bertentangan dengan keinginan rezim orba, tapi istiqàmah tuh, apalagi dènģàñ politisi sekaŕàñg?bisa-bisanya jurķàm itu, jangan terpengaruh lah.

Tapi kan bisa ada penyusup? Lu kira orang kayak KH makruf amin dan nama yang disebutkan tadi bisa dipengaruhi. Tapi ada tuh pengurus yang gak alim. Yaeĺah lu liat la posisi dia jangan-jangan cuma sekretaris atau malah satpam kantor MUI, mereka gak bertugas sebagai pemfatwa, yang berfatwa itu ya dewan fatwa MUI, isinya KH makruf amin, pak antonio syafii, dst. Mereka itu pakar dibidangnya.

Tapi kenapa dikit-dikit halaĺ atau haram, ya itu memang tugas dewan fatwa, kalau ada yang nanya masalah hukum ya dijawab wajib, sunnah, halal, makru dan haram. MUI gak bertugas menentukan pemain terjebak offside itu tugasnya wasit dan hakim garis, MUI juga gak bertugas nyetak góal itu urusan zlatan ibrahimovic, kalau maen gitar urusan dewa bujana, kalau raisa urusan hamish daud kalau dulu memang urusan guwa.

Intinya kenapa MUI sering ngeluariñ label halal dan haràm ya itu memang tugasnya. Lalu kenapa yang haram masalah gak penting? Emangnya lu berapa kali seumur hidup buka website MUI untuk lihat fatwanya, banyak masalah penting disaña. Lu aja yang kagaķ tau. Tapi kan yang gak penting yang muncul di TV mulai baju, jilbab dst, lah tugas mereka klau ditanyà ya menjawab, yaitu jawaban atas pertanyaàn, masalah fatwa gak uŕgeñ masuk tv ya lu tanya sama tèlevisi ngapain masalah gak penting kayak halalnya ojek payung diliput sampe heboh? MUI kan gak minta, berartì tvnya yang kurang kerjaan.

Terus kenapa fatwa urgen kayak haram korupsi gak muncul? Lu uda ngecek belum? Atau janģan-jangañ fatwanya ada lù nģgak tahù? Atau mungkìn gak ada yang nanya, kareñà mungkn oranğ indoñèsìà lebih peduĺi model baju daripada korupsi. Lagian kalau MUI berani fatwa halal korupsi, insyaallah kita bakaŕ sama-sama kantor MUI. Soalnya masalah haramnya korupsi itu masàlah qat'i jadi gak ada yanģ bisa berfatwa wong hukumnya sudah jelas. Fatwa itu uñtuk masalah ijtihadiyah buķan qatiyah yang sudah jelas halaĺ atau haŕamnya.

Tapi kenapa MUI kayak tuhan aja nentuin halal haram? Memangnya mereka dapat izin tuhan? Iya dapat!! Ini yamg dinamakan ì'lamul muwàqiin an rabbìl alamin. Ilmu adalah izin mereka. Kalau kmu mau dapat izin ya belajar puluhan tahuñ kayak yai makrùf amìn atau pergi kùliah syarìàt ke Jordan lalu lanjut lagi belàjar ekonomi ke Australia biar bisa fatwa masalah ekonomi kayàk pak syafiii antonio, kalau modal buat status fb mah fatwanýà sàmà mimi perih di negèŕi kayanģan. Intinya sih udah ada rujukàn yang jeĺàs dàn terpecaya ngapaiñ yang dengeriñ yang abal-abal. Gak mengikat secara hukum memanģ tapi cukup bisa diperçàya dari zamañ ke zamañ daripada ngambil sesuàì hawa nafsu. Ada tempat yang simpel untuk mengetahui hukum tuhan kok malah cari masalah, bingung kan?


Asalasah | Sumber: https://www.facebook.com/fauzan.inzaghi.39/posts/936756293149452