Akibat Buruk Mendengarkan Musik Metal dan Sejenisnya

AsalasahSebagian besar penelitian ke dalam emosi dan perilaku efek musik populer telah difokuskan pada musik metal, meskipun beberapa penelitian juga termasuk musik rock dan grunge. Secara keseluruhan, orang percaya bahwa mendengarkan gaya musik tertentu menyebabkan berbagai masalah perilaku tidak didukung .

1.Respon emosional
Sementara sejumlah peneliti mengaitkan musik heavy metal dengan depresi atau marah, efek ini tidak terjadi pada para fans musik metal. Sebuah studi terhadap lebih dari 1.000 pelajar berbakat usia 11-18 menemukan bahwa musik heavy metal digunakan untuk katarsis pelepasan dan untuk mengusir emosi negatif, terutama di antara mereka dengan harga diri yang rendah.

2.Grunge Musik Effects
Sebuah studi tentang dampak dari berbagai jenis musik menemukan bahwa setelah mendengarkan musik grunge, subjek melaporkan peningkatan kelelahan, ketegangan, kesedihan dan permusuhan, serta menurun kejernihan mental, semangat, relaksasi dan kasih sayang. Namun, kemungkinan grunge bukan preferensi musik subjek ini-sebuah studi tentang grunge fans mungkin telah menghasilkan hasil yang berbeda.

3.Agresi
Beberapa studi telah menemukan bahwa individu menjadi lebih bermusuhan, agresif atau marah setelah mendengarkan musik heavy metal, sedangkan yang lain tidak menemukan jawaban agresif. Beberapa peneliti bahkan menemukan bahwa subyek yang marah menjadi lebih bahagia, lebih tenang dan lebih santai setelah mendengarkan musik metal yang mereka sukai.[/B]

4.Bunuh Diri
Meskipun tingkat bunuh diri lebih tinggi di antara rock dan heavy metal fans (terutama yang terakhir), sebuah studi dari siswa dengan gangguan jiwa yang juga penggemar musik metal benar-benar menunjukkan suasana hati membaik setelah mendengarkan musik pilihan mereka. Studi-studi lain dari siswa depresi telah menemukan hasil yang sama, menunjukkan bahwa siswa dapat menggunakan musik ini untuk membantu mengobati depresi mereka daripada menjadi tertekan sebagai akibat dari mendengarkan itu.

5.Kinerja Akademik
Beberapa studi telah menemukan bahwa remaja dari kedua jenis kelamin yang mendengarkan musik metal cenderung memiliki nilai lebih rendah di sekolah, tetapi ini biasanya disebabkan karena aspek kepribadian atau lingkungan (seperti stres tinggi) daripada efek langsung dari musik itu sendiri.

6.IQ
Menariknya, mahasiswa yang menyukai musik alternatif, rock atau metal benar-benar mendapatkan nilai tes IQ yang lebih tinggi dari rata-rata, terutama pada pertanyaan di mana abstraksi diperlukan. Beberapa studi juga menemukan kecerdasan yang tinggi di antara remaja pendengar logam berat.

7.Mengambil Risiko
Mereka yang lebih suka musik rock atau musik heavy metal lebih cenderung ceroboh dalam mencari sensasi yang mengambil risiko. Ini adalah tipe kepribadian ketimbang efek langsung dari musik. Sensasi kurang reaktif dari sistem syaraf pendengar sehingga memerlukan rangsangan yang lebih intens untuk menghasilkan sensasi kebahagiaan atau kegembiraan.

Pengambil risiko lebih cenderung melakukan kejahatan karena mereka tidak begitu khawatir tentang konsekuensi. Ini bukan disebabkan oleh musik metal; pengambil risiko lebih menyukai musik yang lebih energik dan lebih berbahaya masa lalu sebagai akibat dari bawaan kepribadian dan fisiologi.

8.Narkoba
Studi mengenai hubungan antara musik metal dan penggunaan narkoba telah menghasilkan hasil yang beragam. Satu studi menemukan bahwa remaja yang mendengarkan musik metal lebih cenderung menggunakan obat-obatan, meskipun mereka tidak lebih cenderung menggunakannya secara berlebihan atau menjadi kecanduan. Peneliti lain tidak menemukan hubungan antara preferensi musik dan penggunaan narkoba atau obat-nilai terkait. Secara keseluruhan, penggunaan alkohol dan / atau obat-obatan oleh orang tua memiliki pengaruh terbesar pada penggunaan narkoba remaja.

9.Sikap Terhadap Perempuan
Sebuah studi tentang pria sarjana menemukan bahwa paparan kekerasan seksual musik heavy metal meningkatkan kecenderungan stereotip peran seks dan menyimpan lebih banyak persepsi negatif perempuan. Namun, ini kemungkinan akibat dari konten kekerasan seksual ketimbang musik heavy metal itu sendiri.

10.Efek Hewan
Seorang siswa bernama David Merrill mengenalkan seekor tikus dengan musik heavy metal sebuah band bernama Anthrax 24-jam sehari untuk mengetahui bagaimana itu akan mempengaruhi kemampuan mereka untuk belajar hal-hal baru, tapi bukannya menyelesaikan labirin Merrill, ternyata para tikus itu malahsaling membunuh .

Dalam percobaan berikutnya di mana tikus mendengarkan musik heavy metal selama 10 jam setiap hari, mereka tidak menjadi pembunuh, tetapi mereka tidak tumbuh lebih parah pada waktu memecahkan labirin daripada dulu, ketika mereka pertama kali bertemu itu. Tapi penelitian menunjukkan bahwa reaksi terhadap musik yang dibentuk oleh apakah atau tidak itu adalah pilihan genre, dan itu sangat tidak mungkin bahwa jika tikus memiliki preferensi musik sama sekali, tentulah itu Anthrax.

11.Efek Tanaman
Dorothy Retallack menguji efek dari berbagai jenis musik pada tanaman. Ia menemukan bahwa bermain seniman rock klasik seperti Led Zeppelin, Jimi Hendrix dan Vanilla Fudge menyebabkan tanaman untuk bertumbuh dalam cara yang tidak sehat, tekuk jauh dari speaker dan mati muda. Namun, jika kita mengasumsikan bahwa tanaman dapat memiliki preferensi musik, mungkin bahwa rock klasik bukan musik pilihan mereka.

Meskipun banyak ilmuwan memiliki pandangan bahwa musik metal terkait dengan masalah-masalah sosial seperti bunuh diri, kehancuran diri dan Satanisme, beberapa penelitian telah dilakukan untuk memeriksa kesehatan mental penggemar musik heavy metal. Studi ini mencoba untuk menentukan apakah ada hubungan antara kesehatan mental dan kenikmatan dari jenis musik metal di Perancis.

Para peneliti kemudian mensurvei 333 penggemar musik metal. Kesehatan mental mereka sedang dievaluasi oleh Kegelisahan dan Depresi Rumah Sakit Skala (HADS), yang banyak digunakan sebagai instrumen yang mengukur kecemasan dan depresi. Nilai sampel penggemar musik metal itu kemudian dibandingkan dengan skor yang mengungkapkan kemungkinan gangguan mental yang berat. Kualifikasi dimasukkan variabel umur, jenis kelamin, status, pendidikan, motivasi dan partisipasi dalam budaya musik metal. Hasilnya menunjukkan bahwa penggemar musik metal terutama dewasa muda (usia rata-rata = 22,67, SD = 5,29) dan cenderung laki-laki (87,85 persen). Secara keseluruhan, para penggemar musik metal memiliki tingkat kecemasan dan depresi yang sama atau bahkan cenderung lebih rendah dari tingkat populasi umum. Secara khusus, <5 persen dari penggemar musik metal yang disurvei menunjukkan gejala patologis. Subyek penelitian yang mendapat skor lebih tinggi tingkat kecemasan dan depresi adalah mereka yang berkecimpung dalam sastra dan / atau latar belakang seni daripada latar belakang ilmiah, yang menulis lirik musik metal, dan yang terlibat dalam praktek modifikasi scarification. Studi ini menunjukkan bahwa ilmuwan yang menuduh musik metal merusak jiwa harus memeriksa kembali dasar kritik mereka. Lebih banyak penelitian ilmiah diperlukan untuk lebih memahami pengaruh musik metal pada penggemar dan masyarakat.

Baca Juga :
Asalasah | Sumber: https://www.kaskus.co.id/thread/515fca8f20d719393200000a/dampak-negatif-dan-positif-mendengarkan-musik-metalm/