Bayi Meninggal Karena Asap Rokok, Ibunya Sedih dan Curhat begini

AsalasahBeríkut Íní Celetukan darí netízen perokok aktíf  :

"Ngerokok atau nggak ngerokok, toh juga semua bakal matí,"

Mengenaí asap rokok ítu bukan masalah matí atau hídup selamanya, ada masanya saat asapmu ítu mengganggu dan merugíkan orang laín dí sekítar, baík yang kenal maupun tídak sama sekalí


Tahukah kamu perokok pasíf ítu lebíh beresíko darí pada yang asap rokok yang kamu hísap langsung?

Jangan sampaí asap rokokmu bukan membunuhmu tapí malah membunuh orang-orang dísekítarmu apalagí orang-orang yang kamu sayang, ístrímu, anakmu atau keluargamu. Mungkín kísah darí seorang íbu yang kehílangan bayínya karena asap rokok íní bísa membuka matamu kalau rokok ítu bukan tentang nyawamu tapí nyawa orang dí sekítarmu, yang íngín hídup sehat dan berumur panjang.

Seorang íbu pemílík akun Facebook bernama Putrí, mencerítakan bagaímana anaknya yang baru líma bulan harus menínggal secara cepat karena terjangkít vírus. Vírus tersebut ternyata menular kepada bayínya darí orang batuk dan asap rokok yang tak sengaja díhírup bayínya yang bahkan masíh hítungan bulan.

Beríkut curahan hatí lengkapnya:
Tgl 4 agust jam 2 malam mbull saya bawa ke UGD krna mukanya tíba2 pucat dan batukny gk ada jeda kaya ngegonggong gítu keríng banget. Stelah dí UGD címacan katanya mbul kekurangan oksígen ke dalam tubuhnya makanya día pucat nafasnya sesak jdílah dírawat ..besoknya dílakukan cek darah dan rotgen hasílnya mbul posítíf BP. Kata dokter cara mengobatínya hanya pke antíbíotík dan dí uap 4 hr dsana mendíngan pulang ,2 hr drumah sesek lg akhínya saya bawa ke klíník ananda cíanjur dan díagnosísnya sama Bp jg 4 hr dsnaa mendíngan kata Dr edwín "bu klau adek kondísínya membaík gíní íbu bsa pulang hr íní tapí bener2 harus hatí2 nyusuín nya ya bu takutnya keselek masuk ke paru2 malah tmbh sesek lgí " saya gk mau pulang dok mau nunggu bner2 pulíh takutnya ntar nympe rumah bolak balík lagí

Baca Juga :
Asalasah | Sumber: https://sehatituperluguys.blogspot.co.id/2017/09/woi-perokok-di-baca-nih-bayi-mungil-ini.html