Pengalaman Kirim Madu Pakai JNE, Toples Kaca Pecah

Asalasah ~ Halo pembaca asalasah, kali ini ada sebuah pengalaman menarik tentang pengalaman membeli madu jarak jauh secara online yang harus dikirim pakai kurir. Kurir kali ini pakai JNE dan sudah diberikan stiker barang fragile atau rentan pecah. Berikut kisa selengkapnya :

Pengalaman Kirim Madu Pakai JNE

Beli madu online, sudah sampe rumah. Tapi ketika dibuka jar nya, ternyata sudah pecah dan madu tak bersisa sama sekali.

Langsung komplain, tunggu respon dan 1x24 jam uang 100% kembali. Karena memang butuh akhirnya order kembali.

Pertanyaannya 1 kg madu yang pecah masih masih berada dalam plastik kemasannya cuma sudah tercampur dengan pecahan jar, bisa digunakan buat apa ya selain diminum/konsumsi?soalnya mau dibuang begitu aja rasanya sayang banget๐Ÿ˜ข

Bisa gak ya dibuat pupuk atau apa?

Foto Jar Madu Pecah Yang dikirim Pakai JNE

Pengalaman Kirim Madu Pakai JNE, Toples Kaca Pecah - asalasah.com

Pengalaman Kirim Madu Pakai JNE, Toples Kaca Pecah - asalasah.com

Pengalaman Kirim Madu Pakai JNE, Toples Kaca Pecah - asalasah.com

Komentar ibu-ibu lainnya : 

Saya jualan madu bunda, setau saya jne Tidak menerima paket madu dg botol pecah. SOP nya begitu.

Betul bunda ini, saya waktu kerja di JNE juga gak nerima kiriman madu..kecuali masih dalam 1 kota, itupun harus diganti botol plastik dan tetap double.packing ditambah bubble wrap berlapis-lapis . SOPnya memang gak boleh JNE kirim madu+kemasan kaca..bahaya.

Iya, semua udah saya hubungi gak terima packing madu dalam botol... pecah, yang pke jerigen hanya pos yang dengan senang hati mengirim.

Iya betul, biasanya saya suruh ke POS barangkali bisa. Berani nolak karena kita gak tau yang terjadi waktu perjalanan dikirim..jatohnya kalo ada insiden apa-apa harga madunya gak berarti apa2 drpda akibatnya.
-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

"Penjualnya suruh kasih buble wrap, klo gk mau beli suruh isi guntingan koran sampai padat, insyallah lebih aman , krn menyerap benturan."

"Kemasan begini lebih aman...saya jual Alhamdulillah...aman sampe tujuan....tapi tetep yaa.....harus packing nya yg rapih dan rapet."

"Jangan pake botol beling/kaca. Pasti pecah, lha wong pake botol plastik minuman mineral botol aja ambyar. Meski di beri bubble wrap atau packing kayu, toh kirimannya di campur dengan barang lain serta di masukin ke karung barang campur. Belum lagi di bandaranya di lempar2 mau masuk serta keluar pesawat..."

"Subhanallah...maaf itu kirim dari mana dan mau dikirim kemana ? Saya pernah kerja di agen JNE untuk pengiriman madu dalam kota masih bisa asal diganti botol plastik..kalo sudah ke luar kota atau sampek luar pulau bahaya..karena madu sifatnya panas bisa meledak kalo kena tekanan dari paket2 lain yg lebih berat..kalo bunda mau order madu lagi minta ganti botol plastik..meminimalisir kayak kejadian itu ๐Ÿ™๐Ÿ™๐Ÿ™"

"Iya ya mbk... kan panas ya... mungkin itu pecah bukan krn benturan... mungkin pecah krn uap panasnya itu ya mbk???!!"

" memang betul bunda , kalo madu asli.kena panas yang lama pasti botolnya akan pecah"

"betul mbak...ada dua kemungkinan itu..kalo pecah karena benturan gak masalah (untuk keamanan paket lain dan armada untuk mengangkut paket)...kalo sampek meledak itu yg bahaya.  Nah..soalnya memuai kan madu itu..panas..sangat2 dianjurkan tidak kirim via JNE karena beresiko..semua cairan tidak bisa kirim SOPnya"

"Saranin ke penjualnya tambahin bubelwrap atau koran pas packing,intinya jangan ada ruang buat bergeraknya wadah di dlm packingan,,,insya allah aman,,, sya kalau belanja tetap saranin ke penjual,, karena beda toko beda perlakuan"

" Pakai wrap belum tentu pasti aman. Mending setelah dikasih bublewrap masukkan dalam kardus dan samping barang nya harus dikasih semacam balon"

" Intinya jgn sampai ada ruang di dlm kemasan dus,biar botolnya gk begerak kiri kanan atau naik turun saat sudah di ekspedisi,,, apalagi kalau bisa botol kemasan di lapisi lakban sekeliling,biar saat pecah,tidak lngsng tumpah berserakan,"

"Kirim pake botol kaca rawan sekali,mending yang kemasan botol plastik aja..menghindari kejadian seperti itu lagi"

"Aduj buang aja, ngeri pecahan yang kecil-kecil masuk ke pencernaan, sayang mana hayoo kalo sampe harus masuk ruang operasi".

"INTINYA GAK USAH PAKE JNE LAGI TITIK.
Sya juga pernah bahkan sering mengalami hal serupa, padahal sudah di tempel tulisan fragile. Tapi tetap barang sampai rumah dalamnkeadaan cacad. Ya seminimal2 nya kardus packing penyok.
Ini ceritaku...gimana cerita kalian??.

"Ga bisa nyalahin 100% pihak JNE mba, pengirimnya juga seharusnya packing yg betul-betul aman, karena pengirim juga tau itu barang pecah belah."

"hahahaha ngakak..jangan semua salahkan jne..kita yang ngirim juga harus bijak..ga jne aja ada kasus begini..ini salah ga pake bubble wrap,pake bubble wrap pun seharusnya ga pake botol..karna setauku jne ga trima botol ginian..pasti minta packing pake kayu."

"Saya juga pernah beli madu online sampe rumah pecah. Karena packing hanya dg kardus tanpa bubble wrap, dipaket juga ga ada tulisan fragel. Trus tak buang. Alhamdulillah orangnya tanggungjawab diganti yg baru."

"Saya jg beberapa kali ngalamkn kyk gitu, mirim madu sumbawa murni.. Sampe di user pecah, ada juga baru di bandara (kirim luar pulau jawa) eh ditelepon jne pecah, resiko dagang hehehe"

"madu tidak sama seperti farfum,klo madu asli ditaruh didalam botol dengan tutup yg rapat akan menghasilkan tekanan gas yg kuat"

Bagaimana sobat asalasah ? Semoga pembicaraan ibu-ibu di atas dapat kita ambil manfaatnya.

Baca Juga :
Asalasah | Sumber:  grup emak-emak

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Pengalaman Kirim Madu Pakai JNE, Toples Kaca Pecah"

Posting Komentar

Tidak Ada tempat untuk KOMENTAR SPAM!!! Akan saya cek setiap hari

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel