Daftar Negara Dengan Penduduk Bertubuh Pendek, Indonesia Termasuk!

AsalasahPernahkah Anda bertanya-tanya mengapa orang di negara tertentu tampak lebih tinggi daripada orang dari negara lain?

Selain genetika, ada negara-negara di mana gizi buruk memainkan peran utama dalam pertumbuhan mereka. Malnutrisi pada masa kanak-kanak di negara-negara ini akhirnya mengarah ke status pendek hingga dewasa.

Tinggi rata-rata terpendek, menurut definisi kami, adalah tinggi badan rata-rata orang dewasa dari suatu negara termasuk kedua jenis kelamin, dan diambil dari studi skala besar dan survei yang mewakili populasi nasional secara keseluruhan. Di negara-negara ini yang terdaftar, adalah umum untuk melihat ketinggian dewasa yang lebih pendek dari ketinggian dewasa standar relatif terhadap norma-norma global.

Perawakan pendek belum diberikan standar yang tepat tetapi, di negara-negara maju, seorang pria yang kurang dari 162.56 Centimeters dan seorang wanita lebih pendek dari 149.86 Centimeters dianggap "pendek".

Namun, di beberapa negara Eropa, di mana menjadi tinggi adalah norma, pria lebih pendek dari 170 Centimeters, dan wanita lebih pendek dari 157.48 Centimeters, dianggap kurang tinggi. Di bawah tinggi rata-rata pada anak-anak dan dewasa muda, penyebabnya paling sering berasal dari gizi buruk. Pada orang dewasa, penyebabnya seringkali dapat dikaitkan dengan kondisi medis. Meskipun  tinggi badan juga dapat dikaitkan dengan gen seseorang atau kekurangan hormon pertumbuhan manusia, faktor budaya dan lingkungan juga memainkan peran utama dalam pertumbuhan anak yang diberikan hingga dewasa.

Daftar Negara Dengan Penduduk Bertubuh Pendek, 


10. Nigeria (5 kaki, 3,75 inci atau 161.925 Centimeters)
Nigeria juga mencoba yang terbaik untuk meningkatkan tinggi rata-rata populasi 5 kaki, 3,75 inci ketika termasuk kedua jenis kelamin. Wilayah Sahel paling parah dilanda malnutrisi, yang menyebabkan terhambatnya pertumbuhan anak-anak Nigeria. Angka menunjukkan bahwa sekitar 1,1 juta anak-anak kekurangan gizi di negara ini, yang sebagian besar ditandai dengan lingkungan yang gersang. UNICEF terus memantau situasi di Nigeria, tetapi kekerasan sektarian, terutama di sepanjang perbatasan utara, telah mempengaruhi upaya mereka. Faktor lingkungan seperti kurangnya air bersih dan kondisi tidak bersih juga tidak membantu. Studi menunjukkan bahwa orang-orang dibawa ke tempat yang aman dan bersih, dan diberi makan makanan kaya nutrisi yang sama dengan sesama penduduk asli mereka, pada akhirnya mencapai kesehatan fisik dan pertumbuhan penduduk asli.

9. Irak (5 kaki, 3,25 inci atau 160.655 Centimeters)
Irak telah berjuang dalam meningkatkan ketinggian rata-rata populasinya 5 kaki, 3,25 inci ketika termasuk kedua jenis kelamin. Sebuah studi penelitian Norwegia menunjukkan bahwa, sejak perang pecah dengan AS pada tahun 2003, kekurangan gizi telah meningkat hingga 7%, sebanding dengan banyak negara Afrika sub-Sahara. Apa yang dulunya merupakan negara yang berkembang telah direduksi menjadi negara Dunia Ketiga, dengan 400.000 anak kekurangan gizi dan karenanya semakin rentan terhadap penyakit. Sekitar 6,5 juta orang Irak saat ini menggunakan jatah makanan, dan banyak dari jatah ini pada gilirannya ditukar dengan obat yang sama-sama sangat dibutuhkan. Dengan perang saudara dan konflik domestik yang berkelanjutan, norma-norma budaya telah diabaikan sama sekali, dan demikian pula dengan lingkungan normal yang menumbuhkan hubungan keluarga dan ikatan keluarga. Anak-anak sekarang memiliki berat 11 pon di bawah norma,

8. Malaysia (5 kaki, 2,75 inci atau 159.385 Centimeters)
Malaysia telah melihat hubungan antara kekurangan gizi dan tinggi rata-rata penduduknya, yang saat ini berada pada ketinggian 5 kaki, 2,75 inci ketika termasuk kedua jenis kelamin. Statistik menunjukkan bahwa 12,5% anak-anak di Malaysia memiliki berat badan kurang, sementara 400.000 tingginya terhambat. Angka-angka ini sebagian menjelaskan tingginya rata-rata orang Malaysia yang kerdil di masa dewasa. Faktor-faktor lingkungan, seperti sanitasi yang buruk, penyakit, kurangnya air bersih, perumahan yang layak, dan kekurangan makanan, semuanya berkontribusi terhadap masalah tersebut. Mereka yang paling terpukul adalah banyak keluarga yang hidup di bawah garis kemiskinan.

7. Vietnam (5 kaki, 2,5 inci atau 158.75 Centimeters)
Vietnam selama beberapa dekade sekarang telah berjuang untuk meningkatkan ketinggian rata-rata populasi 5 kaki, 2,5 inci ketika termasuk kedua jenis kelamin. Meskipun negara ini telah membuat kemajuan dalam hal itu, kekurangan gizi masih merajalela. Demografi adalah salah satu faktor yang membuat masalah sulit untuk diberantas, terutama di masyarakat pegunungan yang terisolasi. ChildFund di Vietnam telah membuat langkah kecil, namun signifikan, dalam membantu dengan memberikan susu kepada anak-anak komunitas ini. Perselisihan internal tentu saja berdampak buruk pada kesehatan penduduknya.

6. India (5 kaki, 2,25 inci atau 158.115 Centimeters)
India telah mengambil langkah-langkah untuk mengatasi masalah yang dapat meningkatkan tinggi rata-rata populasi yang rendah, yaitu 5 kaki 2,25 inci ketika memasukkan kedua jenis kelamin. Di India, masalah budaya dan lingkungan sering memengaruhi kesehatan anak-anaknya, dan pada gilirannya ini dapat menyebabkan masalah gizi buruk. Studi Kesehatan Keluarga Nasional menunjukkan bahwa 43,5% anak-anak India kekurangan berat badan, sementara 47,9% bertubuh pendek. Terlepas dari angka-angka tersebut, banyak anak bertahan hidup di negara itu karena sistem kesehatan yang lebih baik daripada di banyak negara berkembang lainnya. Ibu yang mengalami malnutrisi juga sering terlihat mewariskan kondisi ini kepada anak-anak mereka yang cenderung.

5. Peru (5 kaki, 2 inci atau 157.48 Centimeters)
Peru juga melihat perawakan pendek di Amerika Selatan, dengan populasi orang dewasa mencapai 5 kaki, 2 inci tinggi rata-rata ketika termasuk kedua jenis kelamin. Di Peru, anak-anak yang kekurangan gizi paling sering berasal dari hutan dan masyarakat dataran tinggi. Masalah kelaparan, penyakit, dan budaya menambah masalah. Kemiskinan, kerawanan pangan, dan produktivitas pertanian yang rendah juga memengaruhi masalah kekurangan gizi Peru. Hasil-hasil ini sering menyebabkan stunting dalam pertumbuhan, prestasi pendidikan yang negatif, dan produktivitas karier yang rendah. Layanan kesehatan dan program pemberian makan di sekolah tidak dapat diakses oleh banyak orang, karena kemiskinan dan demografi.

4. Sri Lanka (5 kaki, 1,5 inci atau 156.21 Centimeters)
Sri Lanka memiliki populasi orang dewasa dengan ketinggian rata-rata 5 kaki, 1,5 inci ketika termasuk kedua jenis kelamin. Tinggi badan orang dewasa sebagian besar ditentukan oleh nutrisi yang baik di masa kanak-kanak, dan studi gizi baru-baru ini menunjukkan bahwa kesehatan gizi anak-anak tidak banyak berubah menjadi lebih baik selama 10 tahun terakhir. Faktor-faktor lain, seperti penyakit anak-anak, juga berkontribusi terhadap masalah tersebut. Faktor budaya dan lingkungan juga dapat menjadi penyebab gizi buruk, seperti gizi buruk karena sumber makanan tradisional dan masakan yang tidak memiliki nutrisi yang tepat. Obesitas juga bisa diakibatkan oleh pilihan makanan yang salah, sementara itu tidak memasok cukup nutrisi meskipun kalori berlebih. Anak-anak orang kaya di negara ini juga memiliki tingkat kekurangan gizi 11,9%, dan ibu sendiri sering menjadi faktor penentu di mana kebutuhan gizi anak bersangkutan.

3. Filipina (5 kaki, 1,5 inci atau 156.21 Centimeters)
Filipina memiliki masalah malnutrisi parah yang telah mempengaruhi tinggi populasi dewasa umumnya, yang saat ini rata-rata hanya 5 kaki, 1,5 inci ketika termasuk kedua jenis kelamin. Departemen Pendidikan baru-baru ini merilis angka-angka yang menunjukkan 1,8 juta anak-anak Filipina kekurangan gizi, dan ini dapat menyebabkan kelainan seperti stunting dan putus sekolah. Studi menunjukkan bahwa masalah ini sangat lazim dalam hal kehamilan usia dini, di mana ibu tidak sepenuhnya dilengkapi secara fisik untuk melahirkan dan mengasuh anak. Hasilnya adalah bahwa kemungkinan situasi ini terulang pada generasi berikutnya adalah tinggi. Meskipun program pemberian makanan telah diluncurkan, dana tidak cukup memadai.

2. Indonesia (4 kaki, 11,75 inci atau 151.765 Centimeters)
Populasi Indonesia termasuk beberapa orang terpendek di Asia, yang tingginya rata-rata 4 kaki, 11,75 inci ketika termasuk kedua jenis kelamin. Tren ini telah menjadi generasi, karena banyak anak-anak di Indonesia terus kekurangan gizi. Pengerdilan terlihat di banyak negara berkembang dan tercermin dalam ketinggian “normal” dari orangnya masing-masing, tetapi penelitian menunjukkan bahwa pertumbuhan anak-anak sebagian besar terkait dengan nutrisi yang baik. Prestasi pendidikan dan keberhasilan karier juga bergantung pada makanan yang baik, dan itu, pada gilirannya, mengarah pada pertumbuhan ekonomi suatu negara. UNICEF saat ini mendukung program makanan di Indonesia yang akan mengatasi masalah ini.

1. Bolivia (4 kaki, 11,5 inci atau 151.13 Centimeters)
Bolivia memiliki beberapa orang terpendek di dunia, dengan tinggi populasi rata-rata 4 kaki, tinggi 11,5 inci ketika termasuk kedua jenis kelamin. Negara ini adalah salah satu yang termiskin di Amerika Selatan, dan satu dari tiga anak di bawah usia lima tahun terkena gizi buruk kronis, yang sering mengarah ke ketinggian di bawah rata-rata. Faktor genetika dan hormon juga dianggap sebagai penyebab, dengan anak perempuan Bolivia lebih terpengaruh daripada anak laki-laki. Statistik kelahiran dari Balai Kota La Paz, Bolivia menunjukkan bahwa 42% bayi memiliki tinggi badan pendek saat lahir. Kanada, Belgia, dan Prancis telah masuk dan menciptakan program makanan untuk membantu mengurangi kekurangan gizi di Bolivia. Dimusnahkan dari worldatlas.

Baca Juga :


Asalasah | Sumber: https://www.spillednews.com/2019/04/lists-of-countries-with-the-shortest-average-heights-people.html

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Daftar Negara Dengan Penduduk Bertubuh Pendek, Indonesia Termasuk! "

Posting Komentar

Tidak Ada tempat untuk KOMENTAR SPAM!!! Akan saya cek setiap hari

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel